Gerakan Budi Daya Kedelai Non GMO atau Kedelai “Identity Preserved”

Avatar photo

- Editor

Kamis, 26 Januari 2023 - 04:13 WIB

facebook twitter whatsapp telegram line copy

URL berhasil dicopy

facebook icon twitter icon whatsapp icon telegram icon line icon copy

URL berhasil dicopy

[ad_1]

Kedelai Identity Preserved (IP) mulai dilirik karena memiliki keistimewaan, yaitu kualitasnya yang sangat baik untuk makanan, seperti tempe atau tahu. Kedelai ini ditanam secara konvensional, tetapi kemudian ditambah dengan nutrisi dan kimia yang dibutuhkan.

Sementara itu kedelai komoditas adalah kedelai yang benihnya dimodifikasi secara genetik atau GMO (genetically modified organism), di mana benih kedelainya direkayasa di laboratorium agar tahan penyakit, hama, dan kondisi lingkungan.

Sebagian petani di AS kini berusaha untuk menggalakkan budi daya tanaman kedelai yang ditanam dan diolah lewat apa yang disebut sistem identity preservation atau pelestarian identitas ini.

John Zheng, pejabat sains utama di Indiana Crop Improvement Association.

John Zheng, pejabat sains utama di Indiana Crop Improvement Association, sebuah lembaga di negara bagian Indiana yang mengusahakan peningkatan pertanian, menjelaskan prosesnya.

“Teknik ini mempertahankan ciri spesifik produk lewat penanaman, produksi, atau saluran pemasaran. Ini sebuah proses,” jelasnya.

Karena proses lewat program IP ini, kedelai IP menawarkan sesuatu yang lebih istimewa dibandingkan kedelai komoditas.

“Kedelai telah menjadi tanaman yang semakin menarik untuk sumber pangan, karena kedelai dikenal punya protein tinggi, dan kedelai juga punya asam oleat tinggi, dan oleat lebih sehat dibandingkan asam lemak jenuh. Jadi kalau konsumen punya preferensi untuk ciri-ciri ini, maka ada cara untuk mempertahankan ciri-ciri ini lewat program IP,” tambah Zheng.

Sebagian besar produksi kedelai di AS masih menggunakan benih kedelai GMO (foto: ilustrasi).

Sebagian besar produksi kedelai di AS masih menggunakan benih kedelai GMO (foto: ilustrasi).

Jadi tempe atau tahu yang dibuat dengan kedelai IP ini memiliki gizi protein dan asam oleat tinggi yang sangat bermanfaat untuk kesehatan.

Dalam produksi tempe di Indonesia masih sedikit produsen yang menggunakan kedelai IP karena harganya mahal.

Cucup Ruhiyat adalah CEO dari PT Azaki Food Internasional dan Ketua Umum Forum Komunikasi Doa Bangsa, sebuah koperasi pengrajin tempe dan tahu. Perusahaannya sudah membuat tempe berkualitas tinggi menggunakan kedelai jenis IP ini.

Cucup Ruhiyat, CEO dari PT Azaki Food Internasional (foto: courtesy).

Cucup Ruhiyat, CEO dari PT Azaki Food Internasional (foto: courtesy).

“Yang menggunakan kedelai jenis IP baru PT Azaki Food Internasional karena memang disesuaikan dengan pasarnya. Secara kualitas dari produk tempenya sih memang terasanya lebih gurih, betul, lebih kenyal, ya, jadi lebih enaklah dikonsumsinya,” ujar Cucup.

Di negara Asia lain, seperti Korea Selatan misalnya, di mana kesadaran konsumen dengan kesehatan sudah tinggi, perusahaan makanan besar kini melirik kedelai IP ini untuk digunakan sebagai bahan pembuatan pangan mereka. [jm/em]

[ad_2]

Berita Terkait

FOMO dan Bahaya Narkoba: Materi Penyuluhan dari YR KOBRA JATIM
Muda-Mudi Fest Bekasi 2023: Festival Musik yang Wajib Kamu Saksikan!
Elit Politik PDI Perjuangan akan Berkunjung ke Kantor DPP PAN Sebagai Tindak Lanjut Pertemuan Politik Antar Partai
Tingkatkan Atmosfer Akademik, ITB Laksanakan Program TPB di Kampus Jatinangor | Hallo Kampus
Universitas Jember Jajagi Kerjasama Dengan PT. Syngenta Indonesia – Universitas Jember | Hallo Kampus
Cita-Cita Naik Haji? Nabung sejak Dini!
17.216 Peserta Akan Mengikuti UTBK di ITB | Hallo Kampus
FOMO Sapiens : Dari Met Gala Hingga Perkara Kebebasan Pers
Jasasiaranpers.com dan media online ini mendukung program manajemen reputasi melalui publikasi press release untuk institusi, organisasi dan merek/brand produk. Manajemen reputasi juga penting bagi kalangan birokrat, politisi, pengusaha, selebriti dan tokoh publik.

Berita Terkait

Jumat, 10 Mei 2024 - 23:50 WIB

Gelar Adat “Pangeran Rimbun Alam Cipta Negeri” untuk Wamenaker RI

Selasa, 26 Maret 2024 - 15:16 WIB

Jasasiaranpers.com dan Sapu Langit Media Center Ucapkan Selamat kepada Pasangan Prabowo – Gibran

Senin, 18 Maret 2024 - 15:48 WIB

Sebanyak 6 Tanggul Sungai Wulan Jebol, Akibatkan 11 Kecamatan di Kabupaten Demak Terendam Banjir

Senin, 18 Maret 2024 - 11:08 WIB

BNPB Sebut Dipengaruhi oleh Fenomena Land Subsidence, Banjir di Kota Semarang Surutnya Lebih Lama

Sabtu, 16 Maret 2024 - 16:04 WIB

Penyelidikan Kasus Korupsi Komoditas Timah Terus Berlanjut, Kejagung Periksa 5 Orang Saksi

Sabtu, 16 Maret 2024 - 14:46 WIB

Listyo Sigit Prabowo Berì Tanggapan Soal Pernyataa TPN Ganjar-Mahfud Soal Kapolda Jadi Saksi di MK

Jumat, 15 Maret 2024 - 09:14 WIB

Bahas Upaya Kolaborasi di Bidang Pertahanan, Prabowo Subianto Terima Kunjungan Dubes AS untuk ASEAN

Rabu, 13 Maret 2024 - 14:28 WIB

Caleg DPR RI SDP Menjadi Tersangka, Videonya Sempat Viral Saat Bagi-bagi Uang di Pantai Losari Makassar

Berita Terbaru