Mendalami Seni Berbicara sebagai Citra Diri | Hallo Kampus

Avatar photo

- Editor

Jumat, 14 April 2023 - 17:52 WIB

facebook twitter whatsapp telegram line copy

URL berhasil dicopy

facebook icon twitter icon whatsapp icon telegram icon line icon copy

URL berhasil dicopy

[ad_1]

Depok, 12 April 2023. Biro Hubungan Masyarakat dan Keterbukaan Informasi Publik Universitas Indonesia (Humas dan KIP UI) menyelenggarakan Pelatihan Public Speaking untuk meningkatkan kemampuan public speaking para pelaku kehumasan di lingkungan UI. Kegiatan yang diikuti oleh Tim Biro Humas dan KIP UI, Mahasiswa Magang, Duta Humas, serta Kontributor UI ini berlangsung di Ruang Rapat A, Lantai 2, Gedung Pusat Administrasi Universitas (PAU) UI, Kampus Depok, pada Rabu (12/4).

Kepala Biro Humas dan KIP UI, Dra. Amelita Lusia, M.Si., dalam sambutan pembukanya menyampaikan bahwa kegiatan ini bertujuan untuk memberikan insight baru tentang keterampilan berbicara di depan umum, baik untuk para Duta Humas maupun pelaku kehumasan di lingkungan UI. “Pelatihan ini diharapkan dapat memberi ilmu kepada kita semua tentang bagaimana berbicara di depan umum dengan baik, terutama saat kita menjadi master of ceremony dalam sebuah acara, atau saat kita berkomunikasi dengan pihak-pihak yang berelasi dengan UI,” ujar Dra. Amelita.

Pelatihan yang diikuti sekitar 40 orang ini diisi oleh Kepala Humas Fakultas Kedokteran Gigi UI, Reska Herlambang, M.Comm., C.IB. Sebagai praktisi di bidang humas, pria yang akrab disapa Mas Reska ini pernah menjadi Presenter Berita dan Talkshow di TVRI, serta aktif sebagai Fasilitator atau Coach Public Speaking di berbagai pelatihan.

Dalam pemaparannya, Reska mengungkapkan pentingnya melatih public speaking sebagai sebuah seni yang dapat menunjukkan citra diri di hadapan orang lain. Menurutnya, ada beberapa karakter dasar yang harus dimiliki oleh seorang public speaker, yaitu attitude, research, komunikasi yang baik, serta kemampuan menggunakan ejaan yang benar.

Dalam public speaking, ada beberapa metode yang dapat digunakan saat seseorang berbicara di forum besar. Pertama, metode Manuscript, yaitu metode dengan menggunakan naskah untuk menghindari kesalahan dalam penyampaian. Kedua, metode Extempore, yaitu metode dengan menggunakan naskah, namun hanya mencakup garis besar yang terpola secara lengkap. Selanjutnya, metode Memoriter, yaitu metode hafalan dengan mengingat setiap bagian naskah yang dibuat sebelumnya. Terakhir, metode Impromtu, yaitu metode spontanitas yang dilakukan tanpa persiapan naskah sebelumnya.

Sebagai seorang public speaker, materi harus dipersiapkan dengan baik. Menurut Reska, sangat penting bagi seorang public speaker untuk manggali materi atau topik yang akan dibawakan untuk menghindari gap dalam penyampaian informasi dengan lawan bicara. Selain itu, mental dan fisik juga harus dipersiapkan. Ketidaksiapan mental dapat memberikan pengaruh yang kurang baik dalam berbicara di depan umum, seperti rasa gugup, sehingga diperlukan pengendalian diri agar tetap tenang. Sementara itu, persiapan fisik dapat dilakukan dengan menghindari makanan yang dapat mengganggu kesehatan mulut dan tenggorokan, seperti makanan berminyak dan minuman bersoda.

Teknik vokal dan bahasa tubuh juga menjadi perhatian utama dalam public speaking. Aspek yang perlu dilatih untuk meningkatkan kemampuan teknik vokal, yaitu nada bicara, pengucapan kata, penekanan , pemenggalan kalimat, perubahan nada suara, kecepatan bicara, dan keras lemahnya suara.

“Sangat penting bagi teman-teman untuk memperhatikan ekspresi wajah saat berbicara di depan umum, terlebih ketika kita sedang berada dalam forum besar. Public speaker perlu melatih bahasa tubuh agar dapat menguasai suasana. Tentunya, ini dilakukan melatih mimik wajah sesuai dengan topik yang dibawakan, memosisikan kondisi badan dengan tegap, memperhatikan posisi tempat berbicara dengan audiens, serta bersikap tenang,” ujar Reska yang juga merupakan Dosen Vokasi UI.

Pada akhir pemaparannya, Reska menambahkan bahwa selain karakter dasar, metode, dan langkah-langkah dalam public speaking, hal lain yang perlu diperhatikan adalah menghargai lawan bicara. Banyak kasus yang memperlihatkan seorang moderator atau pembawa acara lebih banyak berbicara kelebihan dirinya dibandingkan narasumber yang sedang menjadi bintang tamu. Hal ini dinilai tidak etis karena dianggap tidak menghormati narasumber.

Artikel Mendalami Seni Berbicara sebagai Citra Diri pertama kali tampil pada Universitas Indonesia.

[ad_2]

Berita Terkait

FOMO dan Bahaya Narkoba: Materi Penyuluhan dari YR KOBRA JATIM
Muda-Mudi Fest Bekasi 2023: Festival Musik yang Wajib Kamu Saksikan!
Elit Politik PDI Perjuangan akan Berkunjung ke Kantor DPP PAN Sebagai Tindak Lanjut Pertemuan Politik Antar Partai
Tingkatkan Atmosfer Akademik, ITB Laksanakan Program TPB di Kampus Jatinangor | Hallo Kampus
Universitas Jember Jajagi Kerjasama Dengan PT. Syngenta Indonesia – Universitas Jember | Hallo Kampus
Cita-Cita Naik Haji? Nabung sejak Dini!
17.216 Peserta Akan Mengikuti UTBK di ITB | Hallo Kampus
FOMO Sapiens : Dari Met Gala Hingga Perkara Kebebasan Pers
Jasasiaranpers.com dan media online ini mendukung program manajemen reputasi melalui publikasi press release untuk institusi, organisasi dan merek/brand produk. Manajemen reputasi juga penting bagi kalangan birokrat, politisi, pengusaha, selebriti dan tokoh publik.

Berita Terkait

Jumat, 10 Mei 2024 - 23:50 WIB

Gelar Adat “Pangeran Rimbun Alam Cipta Negeri” untuk Wamenaker RI

Selasa, 26 Maret 2024 - 15:16 WIB

Jasasiaranpers.com dan Sapu Langit Media Center Ucapkan Selamat kepada Pasangan Prabowo – Gibran

Senin, 18 Maret 2024 - 15:48 WIB

Sebanyak 6 Tanggul Sungai Wulan Jebol, Akibatkan 11 Kecamatan di Kabupaten Demak Terendam Banjir

Senin, 18 Maret 2024 - 11:08 WIB

BNPB Sebut Dipengaruhi oleh Fenomena Land Subsidence, Banjir di Kota Semarang Surutnya Lebih Lama

Sabtu, 16 Maret 2024 - 16:04 WIB

Penyelidikan Kasus Korupsi Komoditas Timah Terus Berlanjut, Kejagung Periksa 5 Orang Saksi

Sabtu, 16 Maret 2024 - 14:46 WIB

Listyo Sigit Prabowo Berì Tanggapan Soal Pernyataa TPN Ganjar-Mahfud Soal Kapolda Jadi Saksi di MK

Jumat, 15 Maret 2024 - 09:14 WIB

Bahas Upaya Kolaborasi di Bidang Pertahanan, Prabowo Subianto Terima Kunjungan Dubes AS untuk ASEAN

Rabu, 13 Maret 2024 - 14:28 WIB

Caleg DPR RI SDP Menjadi Tersangka, Videonya Sempat Viral Saat Bagi-bagi Uang di Pantai Losari Makassar

Berita Terbaru